Friday, February 10, 2017

10 Makhluk Aneh Penghuni Palung Mariana Bagian 2

Berikut adalah lanjutan dari Artikel 10 Makhluk Aneh Penghuni Palung Mariana :

6. GOBLIN SHARK
Seperti halnya kebanyakan makhluk laut dalam, sains tidak banyak mengetahui tentang hiu ini. Tak ada seorang pun yang tahu bagaimana tepatnya mereka bereproduksi, ikan ini tetap menjadi misteri dan contoh bagaimana sebuah keanekaragaman hayati yang luar biasa terjadi di Bumi.
Goblin Shark
7. DEEP SEA HATCHETFISH
Ada banyak ikan yang berpenampilan aneh di lautan, tapi tak banyak yang menyerupai peralatan buatan manusia. Deep Sea Hatchetfish menyerupai sebuah kapak yang bisa berenang. Ada lebih dari 40 spesies ikan ini, semuanya memiliki tubuh yang kurus, dan banyak dari mereka memiliki sisik yang mengkilap yang membuat mereka memiliki penampilan seperti kapak berwarna metalik. Ikan ini berukuran kecil dan bahkan yang terbesar hanya bisa tumbuh sepanjang 15 cm. Penampilan mereka yang nampak rapuh ini sangat menarik mengingat mereka hidup di kedalaman 1.524 meter.
Deep Sea Hatchetfish
Tubuh ikan ini memiliki kemampuan bioluminens dan mereka dapat mengatur kecerahan cahaya mereka tergantung seberapa banyak cahaya yang mereka terima dari permukaan. Mereka melakukannya dengan teknik kamuflase yang pandai. Cahaya redup yang mereka hasilkan mengurangi intensitas bayangan mereka, membuatnya semakin sulit disergap oleh predator dari bawah.

8. FRILLED SHARK
Hiu yang satu ini memiliki bentuk tubuh bulat gabungan dari seekor belut dan kepala datar yang cukup aneh, mirip kepala dinosaurus.Hiu ini mendapatkan namanya dari sederetan insang berenda yang ada pada tubuhnya, dan hiu ini bisa tumbuh hingga 1,8 meter. Hiu ini memiliki lebih dari 20 baris gigi berbentuk segitiga setajam pisau yang siap merobek-robek daging mangsanya.
Frilled Shark
Hiu ini kemungkinan menghabiskan hidupnya di dekat dasar laut dan mereka menyukai perairan dengan kedalaman 1.219 meter. Terkadang, hiu ini tak sengaja tertangkap jala manusia dan terbawa sampai ke permukaan, dan hampir semuanya, mereka langsung tewas saat itu juga, membuatnya semakin sulit bagi kita untuk mengamati dan mempelajari perilaku mereka berikut siklus hidupnya.

Selama bertahun-tahun, banyak orang beranggapan bahwa hiu ini berenang dan berburu seperti belut. Beberapa peneliti beranggapan bahwa struktur anatomi dan organ pada hiu ini membuatnya tak mungkin melakukan pergerakan seperti belut, melainkan menurut mereka, hiu ini mungkin berburu menangkap mangsanya seperti cara ular berburu di darat, dan hal ini semakin membuat sosok hiu ini semakin aneh dan misterius.

9. TELESCOPE OCTOPUS
Seperti penghuni laut dalam yang lain, gurita yang satu ini mengapung di kegelapan pada perairan terdalam di lautan Bumi. Tidak seperti gurita pada umumnya, gurita ini tidak berkeliaran di dasar laut. Melainkan berenang di air pada kedalaman lebih dari 1.981 meter dan ia tidak berenang dengan arah horizontal tapi lebih cenderung vertikal, mungkin ini semacam cara agar predator dari bawah kesulitan melihat bentuknya.
Telescope Octopus
Jika kita cukup beruntung bertemu dengan gurita ini, kita mungkin akan bertanya-tanya terkait penampilannya. Tubuh gurita ini hampir transparan dan diantara kedelapan tentakelnya ada sebuah jaring yang membuat penampilan gurita ini menyerupai hantu. Pada tubuhnya kita akan melihat dua bola mata yang menonjol, tidak seperti yang kita lihat pada gurita pada umumnya. Sepasang mata ini memberikan sudut pandang yang luas sehingga sang gurita dapat melihat predator dan mangsanya lebih baik. Seperti sesuatu hal yang ada pada film fiksi ilmiah, kedua mata itu juga dapat berputar, mungkin hal ini adalah cara mereka agar dapat melihat dengan baik dalam kegelapan pekat.

10. ZOMBIE WORM
Resminya, makhluk ini bernama Osedax, dan dengan penampilannya yang berbulu, cacing ini juga disebut dengan Bone Worm atau Zombie Worm. Cacing ini bisa memakan batu karang atau bahkan tulang makhluk terbesar yang ada di Bumi, termasuk Paus Biru.
Cacing ini mengeluarkan asam untuk membantunya menembus dan mengakses isi dari tulang belulang paus yang telah mati. Kemudian ia akan menggunakan bakteri untuk mengubah protein dan lemak yang ada pada tulang menjadi nutrisi yang menjadi santapannya. “Cabang” berbulunya yang bergoyang melambai-lambai di dalam air berfungsi untuk menyerap oksigen agar si cacing tetap hidup.
Zombie Worm
Cacing betina dapat tumbuh sampai 5 cm. Pejantannya memiliki ukuran yang jauh lebih kecil (berukuran mikroskopis) jika dibandingkan dengan betina, dan si betina akan mengumpulkan para pejantan kecil ini di dalam tubuh mereka. Kemudian para pejantan akan mencari jalan untuk menemukan telur si betina. Cacing betina kemudian akan melepaskan telurnya yang telah dibuahi ke dalam air, siklus hidup cacing pun sudah dimulai dan cacing ini kembali melanjutkan tugasnya membersihkan bangkai paus di dasar lautan terdalam.



Semoba Bermanfaat...

0 komentar:

Post a Comment