Lalaukan

Informasi dunia kelautan dan perikanan serta kegiatan penyuluhan perikanan

Showing posts with label Produk. Show all posts
Showing posts with label Produk. Show all posts

Wednesday, June 25, 2014

HENKITA : Solusi Hemat Listrik Pada Usaha Tambak Anda

BPPP TEGAL (20/6) - Tambak Udang Vanamae dengan tingkat teknologi Intensif penggunaan kincir air mutlak diperlukan karena padat tebar udang yang tinggi tentu saja membutuhkan suplai oksigen yang cukup. Permasalahan yang dihadapi tambak intensif adalah beban listrik yang tinggi untuk mengoperasikan kincir tambak yang di  pasaran hampir seluruhnya menggunakan motor listrik 3 phase sehingga harus dilengkapi konverter  yang merubah motor 3 phase menjadi 1 phase.
Kincir tambak
Jaringan PLN yang masuk ke perkampungan tambak tradisional pada umumnya menggunakan 1 phase untuk merubah jadi 3 phase membutuhkan biaya cukup tinggi karena membutuhkan kabel besar dan konsumsi listrik juga besar.

Agus Widiyanto, Widyaiswara BPPP Tegal, telah berinovasi mengubah motor listrik 3 Phase menjadi 1 phase yang diberi nama oleh Kepala BPSDMKP,  Dr. Ir Suseno Sukoyono, pada acara kunjungan kerjanya ke BPPP TEGAL (Sabtu, 14/6).

HENKITA (Hemat Energi Kincir Tambak).  Kincir dengan motor listrik 3 phase memerlukan biaya perhari Rp 55.000, dengan adanya converter HENKITA dapat dihemat menjadi Rp 20.000, per hari per kincir (menghemat 50 s/d 60 persen biaya listrik/ kincir). HENKITA sedang  diuji coba di tambak BUSMETIK (Budidaya Udang Skala Mini Empang Plastik) milik Sekolah Usaha Perikanan Negeri Tegal  dengan luasan tambak 1000 m2 perpetak menggunakan kincir 4 buah . 
HENKITA hasil kreasi salah seorang Widyaiswara BPPP Tegal
Tambak udang BUSMETIK masih dalam uji coba pertama di Tegal  menggunakan padat tebar udang Vanamae 150 ekor per m2 diharapkan dalam 1 petak dapat panen udang Vanamae  1600 kg dalam waktu  90 hari.  Apabila uji coba ini berhasil maka diharapkan geliat tambak udang intensif di kota dan kabupaten Tegal dan sekitarnya  akan bergairah kembali seperti pada tahun 1990 an yang pernah jaya.

Balai Pendidikan dan Pelatihan Perikanan Tegal juga akan melatih masyarakat agar  dapat menerapkan budidaya udang dengan system Busmetik yang sekarang telah berhasil dikembangkan oleh Sekolah Tinggi Perikanan Jakarta di Serang Banten, Pemerintah  Kabupaten  Pacitan , SUPM Bone Sulawesi Selatan , SUPM Ladong Aceh, dan SUPM Kota Agung Lampung. Dari hasil uji coba di  5 titik  tersebut menunjukkan hasil yang menggembirakan.

Uji coba Konverter ini masih harus dievaluasi tingkat keberhasilannya terutama kemampuan supplai oksigen terlarutnya,  Agus Widiyanto bersama tim innovator dari BPPP tegal akan memantau ketersediaan oksigen dengan penerapan Henkita, kalau berhasil maka akan dapat menghemat penggunaan listrik dan mudah diterapkan petambak kecil.
oleh : HERI EDI

Untuk informasi dan pemesanan dapat menghubungi :
AGUS WIDIYANTO, S.St.Pi
081393100473

Friday, January 17, 2014

Automatic Feeder : Solusi memberi makan ikan menjadi mudah dan tepat

Faktor yang penting dalam pemeliharaan ikan adalah ketepatan waktu dalam pemberian makan ikan. banyak pembudidaya yang usah mengatur jadwal makan ikan karena terbentur dengan kegiatan lain, sehingga kegiatan pemberian makan ikan menjadi terlambat. Selain ketepatan waktu, ketepatan jumlah pemberian pakan ikan juga mempengaruhi pertumbuhan ikan. Apabila pemberian pakan terlalu banyak maka akan menimbulkan pengendapan sisa makanan yang akan mengakibatkan penurunan kualitas air. Begitu juga apabila pemberian pakan terlalu sedikit, pertumbuhan ikan akan menjadi terlambat.

Dengan melihat kondisi diatas, maka kami membuat alat Automatic Feeder.




SPESIFIKASI MESIN
1. Kapasitas penyimpanan pakan disesuaikan dengan wadah yang diinginkan
2. Jangkauan lemparan sampai 6m2.
Ukuran Pelet
(mm)
Jumlah Pakan (gr/detik)
Jangkauan
(m2)
1
350
2,5
2
260
3,5
3
240
4,5
4
200
4,5
6
200
6

3. Pengaturan waktu pemberian pakan 24 jam.
4. Bahan rangka terbuat dari steinless steel, untuk pelampung terbuat dari paralon dan penampung pakan terbuat dari fibre.

KEUNGGULAN

  1. Sebaran pakan ikan akan merata sehingga ukuran ikan relatif merata
  2. Mengurangi kanibalisme
  3. Pemberian pakan menjadi lebih efisien karena tepat waktu dan tepat jumlah
  4. Penggunaan tenaga kerja menjadi lebih sedikit sehingga biaya produksi lebih rendah
  5. Mudah dioperasikan.
  6. Konsumsi listrik rendah.
  7. Mudah diinstal.
  8. Mudah mengatur waktu dan jumlah pakan.
  9. Refilll / pengisian pakan mudah.


Untuk informasi dan pemesanan lebih dapat menghubungi :
AGUS WIDIYANTO, S.St.Pi
081393100473