Wednesday, March 22, 2017

Tradisi Petik Laut di Banyuwangi

Sebagai negara bahari yang besar, laut tidak bisa dipisahkan begitu saja dari negeri ini. Laut adalah sumber dari segala rezeki yang bisa dipanen kapan saja. Laut adalah gudang harta yang harus dijaga dan dihormati sampai kapan pun terutama bagi mereka yang bermata pencaharian sebagai nelayan.
Petik Laut [sumber]
Sebagai wujud rasa syukur dan juga hormat kepada alam, beberapa warga di Indonesia kerap melakukan tradisi sesaji kepada laut. Pada bulan-bulan tertentu nelayan atau penduduk di pesisir pantai melakukan larung sesaji ke lautan. Salah satu tradisi larung sesaji yang cukup terkenal di Indonesia adalah Petik Laut yang diadakan di Muncar, Banyuwangi. Berikut cerita tentang sedekah bumi termegah di Indonesia itu.

SEJARAH PETIK LAUT
Tidak ada yang tahu kapan tradisi Petik Laut mulai diadakan di Muncar, Banyuwangi. Menurut penuturan para sesepuh yang ada di sana, tradisi ini sudah ada sejak puluhan tahun yang lalu. Para nelayan yang berasal dari etnik Madura memulai tradisi ini dibantu oleh nelayan dari daerah lain yang kebetulan juga bekerja dan menangkap ikan di kawasan perairan Muncar dan sekitarnya.
Kapal hias memeriahkan acara petik laut [sumber]
Tradisi yang awalnya hanya untuk syukuran hasil laut yang melimpah mendadak berubah menjadi semacam pesat rakyat. Petik Laut adalah event tahunan yang digarap dengan sangat apik oleh warga lokal sana. Mereka akan mendedikasikan banyak waktunya untuk menghias perahu hingga menyiapkan segala keperluan yang ada hingga lengkap di hari Petik Laut berlangsung.

TUJUAN PETIK LAUT
Tujuan utama dari Petik Laut adalah untuk bersyukur kepada Tuhan yang telah memberikan banyak rezeki kepada nelayan. Setiap tahun, nelayan bisa memanen banyak ikan seperti tidak ada habisnya. Sebagai wujud rasa syukur itu, warga melakukan sedekah laut dengan mengarak banyak kapal yang telah diberi hasil bumi dan beberapa sesaji lainnya.
Meriahnya acara petik laut [sumber]
Selain bersyukur kepada Tuhan, prosesi ini juga dilakukan untuk memberikan persembahan kepada penguasa laut selatan. Tidak bisa dimungkiri lagi, bagi pelaut atau nelayan, kekuatan tidak kasat mata di laut selatan masih dipercaya dengan kuat. Selain kepada penguasa laut selatan, upacara larung sesaji ini juga dilakukan untuk menghormati leluhur yang telah mengajarkan mereka cara menangkap ikan dengan benar di lautan.

PROSESI PETIK LAUT
Prosesi Petik Laut diadakan dengan mengumpulkan banyak barang sesaji. Benda yang harus ada untuk prosesi ini adalah kepala kambing hitam dengan badan yang berwarna putih. Kelak kepala kambing ini akan diberi pancing yang terbuat dari emas dan ditancapkan pada lidahnya. Saat prosesi dilakukan, kepala ini akan dilarung ke lautan sebagai wujud rasa syukur yang tiada batasnya.
Melarung sesaji sebagai salahsatu prosesi Petik Laut [sumber]
Sebelum arak-arakan menuju kawasan lautan dilakukan, sesaji akan diarak keliling desa. Para penari gandrung akan menyambut arak-arakan itu sebelum akhirnya naik ke atas perahu. Setelah semua sesaji dinaikkan ke atas kepal, mereka akan segera menuju tengah lautan yang berarus tenang. Satu per satu sesaji yang dibawa akan dilemparkan ke lautan. Oh ya, dalam prosesi ini biasanya ada warga yang terjun ke lautan untuk mengambil barang-barang yang telah dilemparkan itu.

NILAI BUDAYA DALAM PETIK LAUT
Nilai budaya yang terkandung dalam ritual Petik laut ini sangatlah besar. Warga menjunjung tinggi dan menjaga laut mereka yang memberikan rezeki tanpa batas. Dengan adanya tradisi ini, mereka akan menjaga lautan dari perusakan agar terus mendapatkan banyak limpahan rezeki. Tanpa laut, hidup mereka tidak akan berjalan dengan baik.
Nelayan bergotong royong menghias kapal [sumber]
Selain unsur budaya, unsur kekeluargaan juga terlihat dengan sangat besar pada prosesi ini. Semua warga bahu-membahu dalam menyiapkan acara. Mereka akan bersama-sama menyukseskan acara yang sangat penting bagi mereka. Tidak ada si kaya atau si miskin, semua melakukan pekerjaan bersama-sama demi kemakmuran.

Sumber : Adi Nugroho. Petik Laut, Tradisi Larung Sesaji Termegah di Indonesia yang Diadakan Saat Bulan Suro

Semoga Bermanfaat...

1 komentar: