Lalaukan

Informasi dunia kelautan dan perikanan serta kegiatan penyuluhan perikanan

Wednesday, January 8, 2020

Cara Pemeliharaan Mangrove

Keberhasilan kegiatan penanaman sangat ditentukan oleh kegiatan pemeliharaan tanaman. Dilain pihak, keberhasilan kegiatan pemeliharaan ditentukan oleh berhasil/tidaknya dalam menimbulkan kesadaran masyarakat untuk terlibat dan melakukannya secara mandiri.

1. Penyiangan dan Penyulaman
Penyiangan/penebasan dilakukan terhadap tumbuhan pengganggu (gulma). Kegiatan Penyiangan/penebasan gulma ini harus mendapat perhatian khusus dalam pemeliharaan apabila penanaman dilakukan pada daerah terbuka dan lokasinya lebih ke arah darat (kadar lumpurnya tipis). Lokasi seperti ini sangat cepat ditumbuhi piyai (Acanthus ilicifolius) atau paku-pakuan (Acrosthicum aereum). 

Selain itu, perhatian khusus juga harus dilakukan apabila penanaman di lakukan di areal bekas piyai atau paku-pakuan. Piyai atau paku-pakuan akan menjadi pesaing bagi bibit/benih mangrove yang baru ditanam. Pakupakuan atau piyai setelah ditebang dalam waktu yang tidak terlalu lama sekitar 5 bulan akan tumbuh kembali, terutama di musim hujan.

Pemeliharaan tanaman dengan menebang piyai/pakis - pakisan disekitar tanaman
Pemeliharaan dilakukan dengan cara penebasan piyai atau pakis-pakisan secara teratur sampai bibit/benih mangrove yang ditanam menjadi besar dan cukup kuat bersaing dengan piyai atau pakis-pakisan ini.

Penyulaman dilakukan apabila ada tanaman yang mati. Penyulaman dapat dilakukan dengan benih atau bibit. Penyulaman sebaiknya dilakukan dengan bibit yang umurnya sama dengan tanaman yang mati agar umur tegakan tetap seragam. Cara penyulaman sama dengan cara penanaman.

2. Perlindungan tanaman
Ketam/kepiting
Penanaman di daerah pertambakan atau bekas tambak biasanya sering diganggu oleh ketam/kepiting. Ketam/ kepiting ini biasanya menyerang tanaman mangrove sampai berumur 1 tahun. Caranya dengan menggigit batang anakan mangrove secara melingkar sehingga suplai makan terputus. Akibatnya lama-kelamaan tanaman akan mati.

Ada beberapa cara untuk mengatasi gangguan ini. Pertama, bibit/benih mangrove ditanam lebih banyak atau rapat-rapat di daerah yang sering diganggu ketam/kepiting. Harapannya sebagian dari bibit/benih ini akan lolos dari gangguan dan dapat tumbuh dengan baik. Kedua, benih ditanam sekaligus dua dan rapat dalam satu lubang. Dengan demikian ketam tidak dapat memanjat dan mengigit benih yang rapat ini. Ketiga, membungkus bibit/benih dengan bambu yang telah dilubangi ruas dalamnya dan diperuncing bagian bawahnya. Cara yang ketiga ini akan menambah pekerjaan dan hasilnya belum begitu efektif.

Perlindungan tanaman dari ketam/kepiting : (a) penanaman yang rapat, (b) penanaman dua benih dalam satu lubang, (c) bibit/benih yang dibungkus dengan bambu
Kambing
Gangguan lain yang sering merusak tanaman mangrove adalah kambing. Kambing ini biasanya memakan tanaman yang telah berdaun sampai kepangkal daun. Akibatnya tanaman tidak dapat menghasilkan daun kembali dan mati.

Cara untuk mengatasi gangguan kambing ini adalah dengan membuat kesepakatan diantara masyarakat apakah kambing dikandangkan atau menentukan daerah penggembalaan dan kambing harus digembala atau diikat diareal tersebut. Cara lain dengan me-nanam bibit/benih di daerah diluar jangkauan kambing, yaitu tempat yang selalu tergenang air atau selalu berlumpur.

Serangga
Hama serangga yang sering menyerang tanaman mangrove dikenal dengan “scale insect” dan kutu lompat (Mealy bug). Ciri-ciri serangan hama ini daun menjadi kuning dan kemudian rontok kemudian tanaman menjadi mati. Cara mengatasinya dengan pemusnahan tanaman yang terkena serangan hama ini.

Manusia
Dampak kerusakan terhadap tanaman yang diakibatkan oleh manusia dapat lebih besar dan luas dibandingkan dengan ketiga yang disebut diatas. Bentuk-bentuk kegiatan yang dapat merusak tanaman antara lain :
Bentuk aktivitas manusia yang dapat merusak tanaman : (a) orang ygang menjala ikan, (b) menyudu ikan, (c) mencari kepiting
a. Menjala ikan
Bibit/benih mangrove tersangkut dan tercabut sewaktu jala diangkat dari air. Selain itu, si penjala secara tidak sengaja dapat menginjak bibit/benih.

b. Menyudu udang
Alat sudu dapat mencabut benih yang ditanam apabila penyuduan dilakukan disekitar tanaman. Selain itu, si penyudu dapat mencabut bibit/benih apabila merasa terganggu sewaktu melakukan penyuduan atau secara tidak sengaja menginjak bibit/benih apabila penyuduan dilakukan malam hari.

c. Mencari kepiting
Kegiatan mencari kepiting pada siang hari dengan membongkar lubang kepiting dapat mencabut bibit/benih, sedangkan kegiatan mencari kepiting pada malam hari dapat mengakibatkan tanaman terinjak secara tidak sengaja oleh pencari kepiting.

Sumber : http://konservasi-laut.blogspot.co.id/2011/08/cara-pemeliharaan-mangrove.html

Semoga Bermanfaat...

No comments:

Post a Comment